Ular Tikus

3 min read

Pada artikel kali ini kami akan membahas tentang Ular Tikus, dimana pada pembahasan sebelum nya kita telah membahas mengenai Jaring-Jaring Makanan dan Ekosistem Rawa. Dalam pembahsan ini kita akan mengacu ke apa itu ular tikus? dan jenis jenis ular sawah.

Apa itu Ular Tikus?

Ular Tikus adalah sekelompok reptil tanpa kaki dan bertubuh panjang yang tersebar luas di dunia. Secara ilmiah, semua jenis ular dikelompokkan dalam satu subordo, yaitu Serpentes dan juga anggota ordo Squamata (reptil bersisik).

Ular adalah salah satu reptil paling sukses di dunia. Mereka datang dalam semua jenis habitat sebelum: di hutan, padang rumput, padang pasir, sungai, danau, dataran tinggi, perkebunan, persawahan, di laut dan juga di pemukiman manusia.

Seperti reptil lainnya tidak ada antrian yang tidak ditemukan di daerah dingin seperti puncak gunung dan kutub wilayah cincin (beberapa spesies dapat hidup di daerah dekat Kutub Utara).Ular tidak ada dan tidak datang ke Irlandia, Selandia Baru, Greenland, pulau-pulau terpencil di Pasifik.

Ular Tikus

Sebagian besar ular hidup dan hidup di tanah, sebagian hidup dan hidup di pohon atau tanaman. Namun, sebagian besar spesies ular dapat memanjat pohon di tanah. Selain tanah dan pohon ular juga hidup di perairan, dan bahkan ada ular yang hidup di air dan tidak bermigrasi ke negara, seperti ular dari kelompok ular laut yang.

Baca Juga : Budidaya Jamur Kuping

Ciri – Ciri Ular Tikus

  • Semua jenis ular tikus ramping, silindris dan gesit. Mereka membunuh mangsanya dengan memutar.
  • Mangsa utama mereka adalah berbagai jenis tikus kecil, terutama tikus liar dan tikus domestik, seperti namanya.
  • Mereka hidup di berbagai habitat, mulai dari hutan hujan, daerah di sekitar sungai, sabana, pemukiman, perkebunan, sawah, kuburan dan bahkan tempat pembuangan sampah.
  • Dimanapun mereka dapat menemukan banyak tikus. Oleh karena itu, keberadaan ular ini selalu dianggap bermanfaat bagi petani atau tukang kebun karena mereka mengendalikan populasi tikus yang dianggap sebagai hama.
Baca Juga :  Fungsi Dinding Sel

Jenis – Jenis Ular Tikus

Ular tikus juga memiliki nama nama lain menurut negara dan habitan nya masing masing dan juga memiliki beragam jenis dan makan nya yuk simak penjelasan di bawah ini :

1. Coelognathus flavolineatus ( Ular babi )

  • Ciri – ciri ular babi
    • Ular babi atau yang juga dikenal dengan nama ular tembaga hitam, ular sawo kopi, atau ular bergaris kuning, adalah spesies ular yang tersebar luas di Asia tenggara.
    • Panjang tubuh ular babi antara 0.9 hingga 1.8 meter. Warna dasar tubuhnya adalah kuning tua atau kuning kelabu. Pada tubuh bagian atas, terdapat garis tebal tidak beraturan berwarna kuning keemasan atau jingga keabu-abuan yang membentang dari belakang kepala hingga ekor.
    • Bercak garis tersebut diapit oleh dua bercak garis berwarna kehitaman. Bagian bawah tubuh berwarna lebih pucat. Kepala berwarna kuning tua dengan bercak-bercak hitam di bagian atasnya. Ekornya berwarna hitam atau hitam kekuningan.
  • Penyebaran dan habitat
    • Ular babi tersebar luas mulai dari Kepulauan Andaman, Myanmar, Laos, Vietnam, Kamboja, Thailand, Malaysia (Sem. Malaya, Serawak dan Sabah), Indonesia (Sumatera, Nias, Kep. Riau, Kep. Mentawai, Bangka-Belitung, Jawa, Bali, Kalimantan, dan Sulawesi), dan Brunei Darussalam.
    • Habitat utama ular babi adalah hutan terbuka, pinggiran hutan, perkebunan, dan persawahan. Ular ini juga sering dijumpai berkeliaran di sekitar pemukiman manusia karena mencari tikus, makanan utamanya.
  • Perilaku, makanan, dan reproduksi
    • Ular ini biasanya berkelana di tanah dan aktif pada siang hari, biasanya di atas jam 10 pagi, hingga sore hari. Ular ini termasuk jenis ular yang mudah marah ketika merasa terganggu. Apabila ular ini diganggu, ular ini akan memipihkan lehernya, lalu melengkungkan lehernya membentuk huruf “S” dan membuka mulutnya, dengan tujuan menakut-nakuti pengganggunya.
    • Seperti halnya jenis-jenis ular tikus pada umumnya, ular ini menyukai tikus sawah dan tikus rumah sebagai makanannya. Selain tikus, ular ini juga memangsa kadal dan katak/kodok. Ular ini tidak berbisa, dan membunuh mangsanya dengan cara membelitnya, seperti yang dilakukan oleh ular boa dan sanca.
    • Ular babi berkembangbiak dengan bertelur (ovipar). Jumlah telur yang dihasilkan sebanyak 5 hingga 12 butir dan akan menetas setelah diinkubasi selama 15 pekan. Anak ular babi yang baru menetas masing-masing berukuran panjang 25 sampai 30 cm
Baca Juga :  Fungsi Nukleus

Baca Juga : Budidaya Ikan Gabus

2. Ptyas korros ( Ular jali )

Ular jali (Ptyas corros) adalah ular tikus yang banyak didistribusikan di Asia Tenggara. Seperti ular lainnya, cacing ini dianggap sebagai salah satu penangkal tikus yang efektif di sawah dan di perkebunan. Nama-nama lain dari ular ini termasuk, ular korosif, ular sawah dan sebagainya. Nama umum dalam bahasa Inggris adalah nake tikus Indo-Cina atau nake tikus Indo-Melayu.

  • Ciri – ciri ular Jali
    • Panjang tubuh ular Jali mencapai 2,5 meter. Kepala dan tubuh bagian atas berwarna coklat kekuningan, coklat muda keabu-abuan atau zaitun, terkadang disertai garis-garis putih tipis. Sisik dorsal sepanjang pangkal leher hingga pangkal ekor juga dihiasi garis tepi berwarna hitam. Tubuh bagian bawah berwarna coklat muda atau kuning pucat. Ekornya berwarna sama dengan tubuh bagian atas.
  • Penyebaran
    • Ular Jali didistribusikan dari India Timur (Assam, Arunachal Pradesh), Bangladesh, Myanmar, Laos, Cina Tenggara (Chekiang, Jiangxi, Fujian, Guangdong, Hainan, Guangxi, Hunan, Yunnan, Hong Kong), Vietnam, Kamboja, Thailand, Malaysia, dan Indonesia (Sumatra, Bangka-Belitung, Jawa, Madura, Bali, Kalimantan).
  • Ekologi dan perilaku
    • Ular Jali berasal dari dataran hingga ketinggian 1500 meter. Habitat utamanya adalah hutan hujan, tepi hutan, perkebunan, sawah dan pemukiman. Aktif di malam hari dan seperti ular tikus lainnya, ular ini menyukai tikus sebagai makanan pokok, biasanya tikus lapangan atau tikus rumah. Selain tikus, ular ini juga berburu kadal dan katak.
  • Reproduksi
    • Ular Jali berkembang biak dengan bertelur telur. Jumlah telur adalah 4 hingga 12 telur. Ular pedet yang baru menetas berukuran antara 36 dan 38 cm

3. Ular tikus Nusa Tenggara (Ular sapi Timor)

Ular tikus Nusa Tenggara atau ular sapi Timor adalah sejenis ular dari strain Colubridae. Ular ini hanya terjadi di pulau-pulau Nusa Tenggara di Indonesia. Nama umum dalam bahasa Inggris adalah Lesser Sunda nake atau Indonesian rat nake.

  • Karakteristik ular tikus Nusa Tenggara
    • Panjang tubuh ular mencapai 2 meter. Tubuh ramping dengan kepala lonjong dan ekor yang agak pendek. Tubuh bagian atas berwarna coklat muda atau coklat kekuningan dengan empat garis hitam tidak beraturan yang memanjang dari bagian belakang kepala ke ekor.
    • Bagian atas kepala berwarna coklat kekuningan dan ada garis hitam di belakang mata. Tubuh bagian bawah berwarna kuning muda atau cokelat.
  • Penyebaran
    • Ular Nusa Tenggara endemik di Kepulauan Nusa Tenggara, termasuk Bali, Lombok, Sumbawa, Sumba, Komodo, Flores, Enggano, Alor, Merah, Semau, Timor (termasuk Timor Leste) dan Wetar.
  • Habitat dan perilaku
    • Habitat ular ini terdiri dari hutan terbuka, hutan, padang rumput, perkebunan, sawah dan pinggiran kota. Ular ini aktif di malam hari dan menyukai tikus, terutama tikus liar (tikus) dan tikus rumah tangga sebagai makanan.
    • Ular ini memakan tidak hanya tikus tetapi juga kadal dan kadal. Ular-ular ini terkadang memanjat pohon untuk berburu burung, anak ayam atau kelelawar kecil.
Baca Juga :  Cara Menanam Kentang

Baca Juga : Budidaya Ikan Nila

Demikian artikel yang dapat kami sampaikan yaitu tentang Ular Tikus. Semoga bermanfaat untuk Anda

Bioma Hutan Gugur

Pak Guru
3 min read

Budidaya Kopi Stek

Pak Guru
2 min read

Fungsi Membran Sel

Pak Guru
2 min read