Konflik Vertikal

5 min read

Konflik Vertikal – Jumpa Lagi bersam kami pakguru.co.id pada pertemuan kali ini kita akan membahasi mengenai Konflik Vertikal, sebelum masuk ke pembahasan tersebut kita harus tau dulu konflik itu apa banyak arti dan makna mengenai konflik menurtut para ahli langsung aja yuk kita simak pembahasan nya dibawah ini :

Apa Itu Konflik ?

Konflik Vertikal

Konflik berasal dari kata kerja configere Latin, yang berarti saling mengalahkan. Secara sosiologis, konflik adalah proses sosial antara dua orang atau lebih (bisa berupa kelompok) di mana satu pihak berusaha untuk menyingkirkan pihak lain dengan menghancurkannya atau menjadikannya tidak berdaya.

Tidak ada satu komunitas pun yang pernah mengalami konflik antara anggota atau dengan kelompok komunitas lainnya, konflik hanya menghilang dengan hilangnya komunitas tersebut.

Konflik dimotivasi oleh perbedaan karakteristik yang membawa individu ke dalam interaksi. Perbedaan-perbedaan ini meliputi karakteristik fisik, kecerdasan, pengetahuan, adat istiadat, kepercayaan, dan sebagainya.

Baca Juga : Ular Tikus

Dengan pemantauan sifat individu dalam interaksi sosial, konflik adalah situasi normal di masyarakat mana pun dan tidak ada komunitas yang pernah mengalami konflik antara anggota atau dengan kelompok orang lain. Konflik hanya hilang dengan hilangnya komunitas itu sendiri.

Baca Juga : Pengertian Lisensi

Konflik menentang integrasi. Konflik dan integrasi bersifat siklus dalam komunitas. Konflik yang dikendalikan menyebabkan integrasi. Sebaliknya, integrasi yang salah dapat menyebabkan konflik.

Menurut Beberapa Ahli Ada Beberapa Definisi Konflik

Menurut Taquiri dalam Newstorm dan Davis (1977), konflik adalah warisan kehidupan sosial yang dapat diterapkan dalam keadaan yang berbeda, daripada menciptakan kondisi untuk ketidaksepakatan, kontroversi dan konflik antara dua pihak atau lebih.

Menurut Gibson et al. (1997: 437) tidak hanya hubungan kooperatif yang muncul, tetapi juga saling ketergantungan menyebabkan konflik. Ini terjadi ketika setiap komponen organisasi memiliki minat atau tujuan sendiri dan tidak saling bekerja sama.

Menurut Robbin (1996), keberadaan konflik dalam organisasi ditentukan oleh persepsi individu atau kelompok. Jika mereka tidak memiliki pengetahuan tentang konflik dalam organisasi, konflik tersebut umumnya dianggap tidak ada. Sebaliknya, jika mereka menyadari bahwa ada konflik di dalam organisasi, maka konflik tersebut telah menjadi kenyataan.

Sebagai perilaku, konflik adalah bentuk interaktif yang terjadi pada tingkat individu, interpersonal, kelompok atau organisasi (Muchlas, 1999). Konflik ini terutama pada tingkat individu, yang sangat erat kaitannya dengan stres.

Menurut Minnery (1985), konflik organisasi adalah interaksi antara dua atau lebih pihak yang saling berhubungan dan saling tergantung tetapi dipisahkan oleh tujuan yang berbeda.

Baca Juga :  Ular Tikus

Konflik dalam organisasi seringkali asimetris, dan hanya satu pihak yang menyadari konflik dan meresponsnya. Atau satu pihak menganggap bahwa pihak lain menyerang atau menyerang secara negatif (Robbins, 1993).

Konflik adalah ekspresi konflik antara individu dengan individu lain, kelompok dengan kelompok lain karena berbagai alasan. Dari perspektif ini, perselisihan menunjukkan perbedaan antara dua atau lebih orang yang diekspresikan, diingat dan dialami (Pace & Faules, 1994: 249).

Baca Juga : Ideologi Pancasila

Konflik dapat dirasakan, diakui dan diekspresikan melalui perilaku komunikasi (Folger & Poole: 1984).

Konflik selalu fokus pada sejumlah penyebab utama, yaitu tujuan yang ingin dicapai, alokasi sumber daya, keputusan yang diambil dan perilaku para pihak yang terlibat (Myers, 1982: 234-237, Kreps, 1986: 185, Stewart, 1993: 341 ).

Interaksi yang disebut sebagai komunikasi antar individu niscaya akan menimbulkan konflik di berbagai tingkatan – berbeda (Devito, 1995: 381).

Penyabab Terjadi Nya Konfil

Perbedaan individu termasuk perbedaan pendapat dan perasaan

Setiap manusia adalah individu yang unik. Artinya, setiap orang memiliki sikap dan perasaan yang berbeda. Perbedaan dalam struktur dan rasa sesuatu atau lingkungan nyata dapat menjadi faktor yang menyebabkan konflik sosial karena seseorang dalam hubungan sosial tidak selalu setuju dengan kelompok.

Misalnya, ketika pertunjukan musik berlangsung di lingkungan yang hidup, perasaan masing-masing warga berbeda. Ada orang yang merasa terganggu oleh kebisingan, tetapi ada juga orang yang merasa terhibur.

Latar belakang budaya yang berbeda membentuk kepribadian yang berbeda. Seseorang kurang lebih dipengaruhi oleh pemikiran dan struktur kelompok. Pikiran dan kepercayaan yang berbeda pada akhirnya menyebabkan perbedaan individu yang dapat menyebabkan konflik.

Baca Juga : Klasifikasi Hutan

Perbedaan minat antar individu atau kelompok.

Orang memiliki perasaan, posisi, dan latar belakang budaya yang berbeda. Oleh karena itu, setiap orang atau kelompok memiliki minat yang berbeda secara bersamaan. Terkadang orang dapat melakukan hal yang sama, tetapi untuk tujuan yang berbeda. Misalnya, perbedaan dalam kepentingan pemanfaatan hutan.

Tokoh masyarakat menganggap hutan sebagai aset budaya yang merupakan bagian dari budaya mereka. Karena itu, itu harus dilindungi dan tidak boleh disingkat. Petani menebang pohon karena mereka dianggap sebagai penghalang untuk desain kebun atau ladang mereka. Untuk pengusaha kayu, pohon ditebang dan kayu diekspor untuk mendapatkan uang dan menciptakan lapangan kerja.

Bagi para pencinta lingkungan, hutan adalah bagian dari lingkungan, jadi mereka harus dilestarikan. Di sini menjadi jelas bahwa ada kepentingan yang berbeda antara kelompok, sehingga konflik sosial muncul di masyarakat. Berbagai konflik kepentingan juga dapat mempengaruhi bidang politik, ekonomi, sosial dan budaya.

Demikian pula, konflik antara kelompok kerja dan pengusaha dapat timbul antara kelompok atau antara kelompok dan individu karena kepentingan yang berbeda. Pekerja menginginkan upah yang layak, sementara pengusaha menginginkan penghasilan tinggi dan memperluas bidang aktivitas dan volume bisnis mereka.

Baca Juga :  Zona Litoral

Perubahan nilai yang cepat dan tiba-tiba dalam masyarakat

Perubahan itu normal dan alami, tetapi jika mereka berubah dengan cepat atau bahkan tiba-tiba, mereka dapat memicu konflik sosial. Sebagai contoh, di masyarakat pedesaan yang mengalami proses industrialisasi yang tiba-tiba, konflik sosial muncul karena nilai-nilai lama masyarakat tradisional, yang biasanya pertanian, dengan cepat diubah menjadi nilai-nilai masyarakat industri.

Nilai yang berubah, seperti nilai gotong royong, perubahan nilai kontrak kerja, dengan upah disesuaikan dengan jenis pekerjaan. Kekerabatan berubah menjadi hubungan struktural yang diatur oleh organisasi formal perusahaan.

Nilai kebersamaan menjadi nilai individualistis, dan nilai penggunaan waktu, yang biasanya tidak sempit, menjadi distribusi waktu yang ketat seperti jadwal kerja dan waktu istirahat di dunia industri. Perubahan-perubahan ini, ketika terjadi dengan cepat atau tiba-tiba, mengguncang proses sosial dalam masyarakat dan bahkan berusaha untuk menolak semua bentuk perubahan, karena mereka dianggap mengganggu tatanan sosial kehidupan yang ada.

Jenis Konflik

Konflik dibagi menjadi 7 jenis menurut Dahrendorf :

  1. Konflik antara atau dalam peran sosial (intrapribadi), misalnya, antara peran dalam keluarga atau pekerjaan (konflik peran)
  2. Konflik antar kelompok sosial (antar keluarga, antar geng).
  3. Konflik kelompok yang terorganisir dan tidak terorganisir (polisi melawan massa).
  4. Konflik antar unit nasional (kampanye, perang saudara)
  5. Konflik antar atau tidak antar agama
  6. Konflik antar politik.
  7. Konflik individu dengan kelompok

Hasil dari konflik adalah sebagai berikut

  • Memperkuat solidaritas antara anggota kelompok yang memiliki konflik dengan kelompok lain.
  • Kesenjangan antara kelompok konflik.
  • Perubahan kepribadian pada individu, seperti perkembangan perasaan balas dendam, kebencian, saling tidak percaya, dll.
  • Kerusakan harta benda dan kehilangan jiwa manusia.
  • Dominasi dan bahkan penaklukan salah satu pihak yang terlibat dalam konflik.
  • Para ahli teori berpendapat bahwa pihak-pihak yang berkonflik dapat merespons konflik sesuai dengan skema dua dimensi. pemahaman tentang hasil dari tujuan kita dan pemahaman tentang tujuan pihak lain.
  • Pemahaman yang kuat tentang hasil dari kedua belah pihak akan mengarah pada percobaan untuk menemukan jalan keluar terbaik.
  • Pemahaman yang kuat tentang hasil kami sendiri hanya akan mengarah pada upaya untuk “memenangkan” konflik.
  • Pemahaman yang kuat tentang hasil pihak lain hanya akan mengarah pada percobaan yang akan memberi partai “kemenangan” dalam konflik.
  • Tidak adanya pemahaman bagi kedua belah pihak mengarah pada upaya untuk menghindari konflik.

Definisi Konflik Vertikal

Konflik itu sendiri tidak dapat dihindari dalam hubungan manusia, mulai dari interaksi antara dua orang hingga interaksi yang melibatkan banyak orang. Kali ini, artikel tersebut akan membahas ide konflik vertikal dan contoh-contoh yang terjadi di tengah-tengah masyarakat.

Baca Juga :  Ekosistem Rawa

Dalam hal ini, penjelasan singkat tentang konflik vertikal telah diberikan, tetapi tidak ada alasan untuk khawatir tentang pemahaman sengketa vertikal. Pertikaian atau konflik vertikal adalah konflik yang dapat timbul antara individu dan kelompok dengan otoritas, kekuasaan, dan status sosial yang berbeda, perbedaan ini dapat dilihat pada lapisan, level atau derajat antara individu dan kelompok yang lebih besar.

Contoh Contoh Konflik Vertikal

Konflik antara Orang Tua dan Anak

Contoh masalah pertentangan pertama adalah perselisihan antara orang tua dan anak-anak. Sederhananya, tampaknya ada perbedaan dalam status sosial antara keduanya. Orang tua umumnya percaya bahwa pesta memiliki otoritas dan otoritas tertinggi dalam keluarga. Karena itu, beberapa orang menganggap bahwa semua keputusan sumber berasal dari orang tua.

Di satu sisi, ini memang bukan kesalahan, tidak sedikit anak yang setuju dengan keputusan orang tua. Ini telah menjadi salah satu pemicu konflik antara orangtua dan anak dalam sebuah keluarga. Munculnya konflik-konflik ini terkadang memiliki efek positif dan kadang-kadang negatif. Perbedaan antara keduanya terletak pada tingkat konflik.

Secara umum, ketika konflik terjadi yang memiliki level rendah, mereka dapat dengan mudah diselesaikan dengan menahan diri. Tetapi yang sebaliknya bisa terjadi jika tingkat konflik antara orang tua dan anak-anak tinggi dan bahkan sangat tinggi. Titik awal untuk perselisihan di tingkat tinggi ini akan menumpuk dan semakin merusak harmoni antara orang tua dan anak-anak jika mereka tidak terselesaikan.

Secara umum, masalah ini terjadi karena komunikasi antara dua pihak yang terputus, juga dikenal sebagai, tidak bertepatan. Misalnya, orang tua ingin masuk ke bidang ekonomi, tetapi anak itu ingin belajar seni. Perbedaan-perbedaan ini tidak diucapkan dari hati ke hati dan hanya terkubur jauh di dalam hati. Sungguh suatu hal yang baik bahwa komunikasi dan persetujuan antara orang tua dan anak-anak diperlukan untuk menemukan hal-hal terbaik untuk keduanya, sehingga hal-hal buruk tidak timbul di tengah-tengah keluarga.

Konflik Antara Majikan dengan Pembantu

Contoh berikutnya adalah konflik antara majikan dan pekerja. Sendiri dari judul status sosial keduanya bisa dilihat. Faktanya, konflik ini sering muncul di tengah-tengah masyarakat, keseriusan kekerasan yang biasanya dialami majikan terhadap pekerja, atau bahkan sebaliknya.

Penyebab konflik ini memang dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti perilaku beberapa majikan yang tidak bermoral yang bertindak tidak manusiawi dan sering menggunakan kekerasan terhadap pembantu mereka.

Dari beberapa kasus ini, seorang asisten yang diperdagangkan dan merasa bahwa haknya belum terpenuhi akhirnya menjadi putus asa. Mereka bisa saja melakukan pemberontakan, misalnya menculik properti majikan tanpa izin dan menculik anak majikan untuk membalaskan dendam majikannya.

Demikan Pembahsan Kita Mengenai Konlik Vertikal semoga bermanfaat ya

Kalimat Majemuk

Ika Evitasari
2 min read

Pengertian Ilmu Sosial

Ika Evitasari
2 min read

Pengertian Potensi

Ika Evitasari
2 min read