Cara Mengatasi Penyakit Pada Sawi

4 min read

Cara Mengatasi Penyakit Pada Sawi – Sawi adalah tanaman yang banyak digunakan. Tanaman sawi tidak hanya mudah budidayakan, tetapi juga salah satu jenis tanaman yang paling dicari di pasar.

Apa Itu Sawi ?

Cara Mengatasi Penyakit Pada Sawi

Sawi adalah sekelompok tanaman dari keluarga Brassica yang digunakan sebagai daun atau bunga sebagai bahan nabati, baik yang segar maupun yang diproses. Sawi mengandung beberapa spesies Brassica yang terkadang mirip satu sama lain.

Negara Indonesia adalah salah satu negara khatulistiwa. Sebab Itu, Indonesia memiliki dua musim, musim kemarau dan musim hujan. Itu sebabnya Indonesia adalah negara yang diterangi matahari sepanjang tahun.

Selain itu, Indonesia juga memiliki banyak gunung berapi aktif. Dan abu gunung berapi memiliki dampak besar pada kesuburan tanah di Indonesia. Untuk alasan ini, tanah di Indonesia dapat ditanami berbagai tanaman.

Ciri – Ciri Sawi

Tanaman Sawi seperti halnya tanaman pada umumnya, sawi juga memiliki sifat yang berbeda dengan tanaman lainnya. Secara umum, sawi dibagi menjadi tiga spesies yang dapat dibudidayakan, yaitu sawi putih, sawi dan sawi. Setiap sawi memiliki karakteristik sawi yang berbeda, tetapi kali ini saya akan menjelaskan karakteristik sawi secara umum.

1. Akar Sawi

Seperti tanaman lain, sawi memiliki akar yang menyerap air dan zat yang mengandung nutrisi untuk diproses di daun. Akar di tanaman sawi naik. Selain itu, sawi memiliki akar bercabang. Akar ini dapat menembus ke tanah hingga kedalaman 50 cm.

2. Batang Sawi

Tanaman sawi memiliki batang dan ruas pendek. Batang tanaman sawi berfungsi sebagai pendukung untuk bagian tanaman sawi lainnya. Warna batang sawi adalah hijau kehijauan-putih.

Baca Juga : Cara Menanam Daun Bawang

3. Daun Sawi

Berikutnya adalah daun sawi. Daun sawi adalah bagian yang terbuat dari sawi. Sawi memiliki daun yang sering digunakan sebagai bahan memasak. Biasanya sawi memiliki daun hijau. Selain itu, sawi memiliki daun lebar yang menyerupai daun pohon pisang ketika ditanam dengan lingkungan yang mendukung.

Baca Juga :  Iklim Oldeman

4. Bunga Sawi

Bunga sawi juga merupakan bagian dari tanaman mustard yang digunakan sebagai bahan makanan. Bentuk bunga sesawi berbentuk bujur dan memiliki banyak cabang. Bunga mustard terdiri dari empat kelopak bunga, empat mahkota kuning, empat benang sari, dan dua lubang berongga.

5. Bji Sawi

Berbeda dengan tanaman mangga yang termasuk dalam kelompok dicotyledonous, sawi hijau terkandung dalam tanaman monocotyledonous atau utuh. Tanaman sawi ini juga memiliki buah-buahan yang bulat atau lonjong. buah sawi hijau keputihan. Setiap sawi hijau memiliki 2 hingga 8 biji. Benih tanaman sawi ini berwarna hitam-cokelat dan bulat dan memiliki permukaan yang halus, mengkilap, keras dan berlendir.

Jenis – Jenis Sawi

Sekarang setelah Anda mengetahui sifat-sifat tanaman Sawi yang berbeda, dari akar hingga biji Sawi. Anda sekarang harus tahu spesies tanaman mustard ini.

1. Sawi Hijau

Jenis pertama dari sawi hijau adalah sawi hijau. Seperti namanya, sawi ini memiliki warna hijau pada batang ke daun. Jenis sawi ini adalah Sawi yang paling banyak digunakan di pasaran. sawi hijau ditandai dengan batang yang panjang dan agak tebal. Saat dikonsumsi, rasanya ringan.

2. Sawi Pahit

Berikutnya adalah sawi pahit. sawi ini memiliki karakteristik daun hijau yang luas. Sesuai namanya, mustard memiliki ciri khas rasa pahit saat dikonsumsi.

3. Sawi Manis

Yang ketiga adalah sawi manis. Tidak seperti sawi hijau, sawi ini rasanya manis ketika dimakan. Fitur utama sawi hijau ini adalah ukurannya lebih kecil dari sawi hijau lainnya.

4. Sawi Putih

Yang terakhir adalah sawi putih. Sawi ini adalah kubis mustard yang mudah dikenali. Karakteristik batang sawi ini adalah lapisan berlapis dan putih terang. Bahkan daunnya putih. Daun sawi putih ini dibungkus dengan daun yang lebih muda.

Manfaat Tanaman Sawi

Sebagai tanaman yang termasuk sawi, ada banyak manfaat atau manfaat. Anda bisa mendapatkan manfaat ini dengan mengkonsumsinya. Berikut adalah beberapa manfaat yang Anda dapatkan dari sawi.

1. Menyehatkan Tulang

Manfaat pertama sawi hijau adalah kemampuan untuk menyehatkan tulang. Tanaman sawi mengandung 770 mikrogram vitamin K. Dalam tubuh, vitamin K bertindak sebagai pengubah protein matriks tulang, meningkatkan penyerapan kalsium dan mengurangi pembersihan tulang. Dengan makan tanaman sawi, kebutuhan harian yang direkomendasikan terpenuhi.

Baca Juga :  Budidaya Jamur Kancing

2. Mengatasi Darah Beku

Sawi juga dapat membantu mempercepat pembekuan darah sehingga tidak terjadi perdarahan. Vitamik K adalah salah satu sawi hijau. Vitamin K ini dapat mempercepat proses pembekuan darah jika ada luka atau pendarahan di dalam tubuh. Meskipun kekurangan vitamin jarang terjadi pada orang dewasa saat ini.

3. Mengobati Diabetes

Diabetes adalah penyakit kronis yang ditandai dengan kadar gula darah tinggi. Karena itu, penderita diabetes harus menjaga pola makannya.

Penderita diabetes dapat mengkonsumsi sawi hijau. Karena ada antioksidan dalam sawi yang dikenal sebagai asam alfa lico dan berguna untuk menjaga kadar gula darah. Jadi sawi hijau ini sangat bermanfaat bagi penderita diabetes.

Baca Juga : Budidaya Jangkrik

Panduan Cara Mengatasi Penyakit Pada Sawi

Cara Menanam Sawi hijau atau sawi putih walaupun berbeda cara nya oleh sebab itu, penyakit yang ada di antara keduanya relatif sama dengan cara perawatannya yang tidak jauh berbeda. Dan tanpa berlama-lama,

Berikut Ini Beberapa Cara Mengatasi Penyakit Pada Sawi Yang Perlu Anda Ketahui:

1. Daun Membusuk

Penyakit umum pertama pada tanaman sawi adalah daun busuk . Bahkan jika Anda menggunakan sawi hijau yang tumbuh dengan hidroponik, penyakit ini masih dapat menginfeksi tanaman mustard Anda.

Sebelum melakukan pemanasan, Anda harus terlebih dahulu tahu gejala apa yang diderita penyakit ini.

Beberapa gejala yang dapat terjadi dengan daun busuk ini adalah :

  • Daunnya menguning
  • Tanaman terlihat berlendir
  • Daunnya membusuk perlahan
  • Renovasi kebun mustard atau tanah,
  • Penipisan tanaman sebelum awal proses penanaman,

2. Akar Membusuk

Penyakit kedua yang paling umum ditemui pada tanaman sawi adalah akar klub atau yang biasa dikenal dengan nama Plasmodiophora brassicae dalam bahasa Latinnya. Seperti namanya, penyakit ini pasti akan mempengaruhi akar tanaman mustard Anda. Namun demikian, penyakit ini juga secara langsung mempengaruhi bagian lain dari tanaman sawi. Untuk membantu mencegah penyakit ini.

Baca Juga : Cara Menanam Seledri

Berikut adalah beberapa jenis yang membantu Anda mengidentifikasinya.

  • busuk akar
  • Keringkan tanaman
  • Tanaman layu
  • Tanaman mati mendadak
  • Jika tanaman Anda memiliki karakteristik di atas, cobalah langkah-langkah berikut untuk mengatasi tanaman ini:
  • Renovasi kebun mustard atau tanah,

3. Bercak Pada Daun

Penyakit lain yang biasanya menyerang tanaman sawi adalah penyakit bercak daun. Sesuai namanya, penyakit ini adalah penyakit yang menyerang daun tanaman sawi.

Beberapa jenis dari penyakit bercak daun ini adalah:

  • Daunnya berubah warna. Dalam beberapa kasus daunnya menguning, kemudian cokelat dan bahkan hitam
  • Daun layu dan mati
Baca Juga :  Daun Bawang Merah

Untuk mengatasi penyakit ini, ada beberapa langkah yang bisa dilakukan di tanaman Anda. Langkah-langkah ini adalah:

  • Lakukan renovasi kebun atau ladang sawi
  • Penyemprotan fungisida

4. Busuk Pada Bgian Dalam Akar

Penyakit terakhir yang sering terjadi pada tanaman sawi berikutnya adalah Red Alternia. Sama seperti penyakit Akar Mace, Alternia Red termasuk penyakit yang mempengaruhi akar tanaman.

Tanaman sawi yang terkena penyakit ini memiliki sifat sebagai berikut:

  • Akar pembusukan sawi hijau
  • Senff√§ule,
  • Tanaman sawi Cina mati mendadak
  • Lakukan renovasi kebun atau ladang sawi.
  • Lakukan penjarangan sebelum tanaman memasuki proses penanaman.
  • Semprotkan dengan fungisida yang mengandung dithan, dosisnya harus sesuai dengan anjuran. Seperti yang telah disebutkan, penyakit-penyakit ini pada dasarnya dapat menginfeksi segala jenis sawi hijau, seperti. Sawi hijau atau mustard hijau. Selain mensterilkan, ada cara lain di mana Anda dapat membuat tanaman sawi Anda terhindar dari penyakit ini.

Perawatan Pada Tanaman Sawi

Setelah mensterilkan, ada cara lain di mana Anda dapat membuat tanaman sawi Anda terhindar dari penyakit ini.

Beberapa Cara ini adalah:

1. Gunakan Hanya Benih Yang Berkualitas

Langkah pertama yang perlu Anda ambil untuk membuat tanaman sawi Anda bebas penyakit adalah biji. Pastikan Anda hanya menggunakan benih bersertifikat atau benih dari induk yang sehat dan berkualitas tinggi. Jangan menggunakan biji yang asalnya tidak Anda kenal.

Baca Juga : Kopi Robusta

2. Pemberian Pupuk

Pupuk tidak hanya berguna untuk pertumbuhan, tetapi juga untuk meningkatkan daya tahan tanaman. Ketika sebuah tanaman dapat mengekstrak nutrisi dari media nutrisinya, dapat dipastikan bahwa tanaman tersebut sehat dan kuat dan tumbuh secara optimal. Tanaman yang sehat pasti akan menangkal berbagai penyakit yang bisa menyerang itu. Tumbuhan sehat semacam itu memiliki antibodi yang kuat.

3. Lakukan Perawatan Secara Teratur

Pemeriksaan rutin pada tanaman sawi Anda sangat penting. Ini penting karena pada tanaman dengan gejala penyakit, tindakan dasar dapat langsung dikenali dan diambil sehingga penyakit tidak menyebar ke tanaman lain. Tindakan dasar yang biasanya diambil adalah karantina tanaman yang sakit. Jika rasanya kuat, lebih baik jika tanaman yang sakit dihancurkan dengan membakar atau menumpahkan dari kebun Anda atau perkebunan Sawi.

Demikian Pembahasan kita pada kali ini semoga bermanfaat dan selamat mencoba.

Budidaya Kopi Stek

Pak Guru
2 min read

Fungsi Membran Sel

Pak Guru
2 min read

Budidaya Jangkrik

Pak Guru
4 min read