Cara Menanam Cabe Rawit

4 min read

Cara Menanam Cabe Rawit – Cabai rawit yang dibudidayakan di Indonesia sangat beragam. Secara umum, orang akrab dengan cabai rawit putih dan cabai rawit hijau.

Apa Itu Cabe Rawit ?

Cara Menanam Cabe Rawit

Cabe rawit adalah tanaman asli Amerika. Tanaman ini cocok untuk pengembangan di daerah tropis, terutama di khatulistiwa. Tanaman ini paling cocok untuk ditanam di dataran dengan ketinggian 1000 meter di atas permukaan laut. Di tempat-tempat yang terlalu tinggi, produktivitas tanaman menurun.

Cabai rawit masih bisa berbuah. Hanya saja panennya kurang dari dataran rendah. Selain itu, produksi biji cabai lebih rendah. Ini bisa dianggap kekuatan atau kelemahan. Tentu saja, konsumen menyukainya.

Baca Juga Artikel Ini : Cara Menanam Cabe Hidroponik

Ciri – Ciri Cabe Rawit

Tanaman ini memiliki cabang dan ranting yang penuh dengan buah dan bunga. Produksi buah-buahan dari tanaman ini sangat bergantung pada jumlah ranting dan cabang, yaitu semakin banyak ranting dan ranting, semakin banyak buah yang ada. Ciri-ciri Cabai Rawit Sebagai Berikut

1. Bunga Cabe Rawit

Bunga-bunga tanaman cabe bersirkulasi dalam keadaan tersuspensi di antara cabang-cabang dan memiliki 4 hingga 6 kelopak dengan panjang bunga sekitar 1 hingga 1,5 cm dan lebar sekitar 0,5 cm dan panjang batang sekitar 0,5 cm.

2. Buah Cabai Rawit

Sementara buah cabai rawit itu sendiri berbentuk oval dengan ujung runcing, ukurannya bervariasi, ada yang ukuran besar dan yang kecil. Cabai rawit muda umumnya tidak terlalu pedas, tetapi ketika sudah tua atau matang, rasanya menjadi sangat pedas.

3. Warna Cabai Rawit

Warna cabai di usia muda biasanya berwarna hijau muda dan berubah merah ketika cabai sudah matang. Warna ini bisa digunakan untuk membedakan apakah cabai sudah matang dan bagaimana rasanya atau tidak.

4. Daun Cabai Rawit

Daun pada tanaman ini berbentuk lonjong dengan bagian ujung yang runcing dan tulang daun menyirip, panjangnya sekitar 4-8 cm dan lebar sekitar 2-4 cm.

Baca Juga :  Budidaya Timun

5. Akar Cabe Rawit

Akar tanaman cabai rawit termasuk akar serabut yang memiliki banyak cabang pada permukaan tanah, akar dari tanaman ini hanya dapat menembus tanah dangkal yang diperkirakan hanya mampu menembus kedalaman tanah sekitar 25-40 cm.

Baca Juga : Cara Menanam Daun Bawang

Jenis – Jenis Cabai Rawit

Karena ukuran dan warnanya, jenis cabai rawit dibagi menjadi tiga kategori :

1. Cabai kecil

Jenis - Jenis Cabai Rawit

Cabai rawit jenis ini memiliki bentuk buah kecil, berwarna hijau, dan berdiri tegak di atas batangnya.

2. Cabe putih

Jenis - Jenis Cabai Rawit

Ini adalah buah yang memiliki bentuk yang relatif besar sebagai cabe rawit kecil, memiliki warna putih pada usia muda dan berubah menjadi oranye pada usia atau kematangan.

3. Caplak

Jenis - Jenis Cabai Rawit

Merupakan cabe rawit dengan buah-buahan besar, memiliki warna hijau di usia muda dan berubah merah saat tua atau saat matang.

Manfaat Cabai Rawit Bagi Kesehatan Tubuh Kita

Meskipun cabai rawit hanya digunakan untuk menambah rasa, cabai rawit memiliki manfaat bagi manusia, termasuk manfaatnya, yaitu:

1. Mengatasi Sembelit

Bagi yang selalu bermasalah dengan pencernaan, Anda bisa mencoba mengatasinya dengan mengonsumsi cabai rawit ini. Faktanya, tersebar luas bahwa cabai rawit mampu membantu proses pencernaan karena cabai rawit merangsang sistem pencernaan dengan meningkatkan aliran produksi enzim dan juga keasaman lambung.

Karena itu, dapat membantu tubuh untuk memetabolisme makanan, maka ketika sulit melepaskan gas dalam tubuh, maka dapat diatasi dengan bubuk cabai karena bubuk cabai menyebabkan proses asimilasi dan ekskresi dalam tubuh dengan merangsang gerakan peristaltik perut.

Baca Juga : Cara Menanam Seledri

2. Sebagai Obat Diet Alami

Cabai rawit dapat digunakan untuk membantu mereka yang sedang diet, tetapi tidak dianjurkan untuk mengkonsumsi terlalu banyak. Cabai rawit, yang mempercepat metabolisme, ternyata juga bisa membakar lemak berlebih.

3. Mengobati Inpeksi

Efek antijamur dari perawatan cabai dapat mengatasi penyembuhan infeksi sehingga berbagai penyakit yang disebabkan oleh infeksi dapat diatasi dengan konsumsi cabai rawit.

4. Mengobat Nyeri Pada Sendi-sendi

Kandungan capcaisin tidak hanya memberikan rasa pedas tetapi juga memiliki manfaat lain, menawarkan manfaat untuk mengatasi atau menghilangkan rasa sakit sendi di tubuh kita. Pekerjaan capcasaini ini adalah untuk meringankan otot yang mengalami kejang, jadi capsaicin membantu meringankan kejang pada otot kita.

5. Mengatasi Kangker

Pekerjaan cabe rawit pada masalah kanker ini adalah untuk menghilangkan sel-sel kanker dalam tubuh, tetapi proses ini tidak membahayakan sel-sel normal dalam tubuh. Kandungan cabai rawit, yang bertanggung jawab untuk menghilangkan sel kanker, adalah capsaicin, tetapi tidak direkomendasikan oleh konsumsi berlebihan.

Baca Juga :  Cara Menanam Kentang

6. Mencegah Serangan Jantung

Penyebab serangan jantung ini adalah bahwa hal itu dapat terjadi pada tekanan darah tinggi, tetapi dengan makan cabai rawit, tekanan darah dalam tubuh tetap stabil. Untuk membuat jantung lebih sehat, serta kemampuan lain seperti cabai rawit yang bisa menghilangkan kolesterol jahat dan trigliserida dalam tubuh manusia. Cabai rawit juga membantu dalam pencegahan serangan jantung, karena merupakan ciri cabai rawit, yang memiliki kemampuan untuk membuka arteri di jantung.

7. Mencegah Struk

Khasiat cabai rawit yang dapat meningkatkan sirkulasi darah memiliki manfaat bagi orang yang mengalami stroke. Stroke itu sendiri terjadi karena penyumbatan pembuluh darah dan munculnya gumpalan darah di otak.

Langkah – Langkah Cara Menanam Cabe Rawit

Budidaya cabai rawit memiliki risiko yang kecil daripada cabai merah. Cabe rawet bisa bertahan dari hamma ,walaupun hamma itu mendekati cabai besar juga bisa menyerang cabai kecil. Berikut Langkah Cara Menanam Cabe Rawit :

1. Memilih Bibit Cabe Rawit

Saat ini, ada banyak benih cabai hibrida dengan kelebihannya masing-masing. Pilih benih yang memenuhi kondisi masing-masing negara. Jika sulit didapat lebih baik memilih benih cabai kita sendiri.

Biji cabe rawit dapat diperoleh dari buah-buahan yang dihasilkan selama musim memiliki hasil yang maksimal. Pada saat memanen cabai rawit biasanya masih kecil.

Setelah dipilih biji cabai sehat yang terlihat kuat. Pilih dari buah-buahan tanaman ini yang dalam kondisi sempurna dan bebas dari sakit. Lalu biarkan buah menua di pohon. Jika memungkinkan, biarkan buah-buahan kering di dahan.

usai memotong buwah kulit buah memanjang. Buang bijinya dari pangkal dan atas buah, ambil bijinya di tengah. Biji di tengah biasanya kualitas terbaik.

Lalu Biji direndm cabai pada air benih mengambang, benih yang cocok sebagai biji yang terkandung dan tenggelam ke banyu keringkan benih selama sekitar tiga hari.

Benih organik, kami dapat menyediakan fungisida untuk mencegah datang nya jmur letakan bibit di tempat garing lalu biarkan udara bersirkulasi. Bila disimpan dengan benar, biji cabai dapat disimpan

Biji yang baik dapat akan menghasilkan jagung yang baik,jika biji di biarkan maka semakin rendah pertumbuhannya. Jika pertumbuhannya kurrang baik Anda sebaiknya tidak menggunakan bijinya.

2. Menabur Bibit Cabe Rawit

budidaya cabai rawit adalah sekitar 1/2 kilo. Biji harus ditanam dulu supaya digunakan sebagai benih. Tempat tidur benih harus dinaungi untuk menghindari sinar matahari langsung, hujan lebat.

Baca Juga :  Ikan Kakap

Sediakan polibek dan isi sepertiga dengan media kultur. Media Pembibitan tempurung Bahan pertama tujuh dan aduk rata.

Setelah media nutrisi siap, rendam biji cabai dalam aer panas sekitar 6 jam. Pertumbuhan harus dirangsang. Kemudian masukkan benih ke dalam kantung sedalam 0,5 cm dan tutupi permukaannya dengan media tanaman.

Irigasi dilakukan setiap pagi dan sore. Tutupi permukaan polybag dengan koran sehingga air tidak merusak media kultur. Kemudian bilas permukaan koran dengan kipas yang longgar sampai air keluar dari polibek. Cara Menanam Cabe Rawit

Benih tumbuh hingga maksimum biji cabai. Tetapi biasanya benih mulai tumbuh. Lada cabai baru dapat dibawa ke alam liar setelah dibiarkan melalui.

3. Proses Lahan Yang Diolah

Persiapan harus dimulai dengan taman kanak-kanak. Saat benih cabai siap ditanam, lahan siap digunakan.

Pengolahan tanah dimulai dengan memotong atau membajak tanah hingga kedalaman sekitar 40 cm. Jika tanah terlalu asam, biasanya dinetralkan dengan dolomit, tergantung pada keasaman tanah.

4. Merawat Tanaman Cabai Rawit

Pengecoran hanya diperlukan selama musim kemarau. Jika asupannya kurang cabai bisa mati. Penuangannya dengan membocorkan atau merendam tempat tidur. Mencelupkan bendungan sudah cukup

Perawatan lain adalah penyiangan. Karena mulsa jarang digunakan untuk budidaya cabai, pengendalian gulma harus diintensifkan. Berusaha untuk membersihkan tempat tidur gulma.

5. Pengendalian Hama dan Penyakit

Tanaman cabe rawit sebenarnya lebih tahan terhadap serangan hama. Namun bukan berarti kebal sama sekali. Hama yang menyerang cabai besar juga bisa menyerang tanaman cabai. Hama ini termasuk kutu daun, lalat buah, kepik.

Sedangkan penyakit yang biasa menyerang tanaman cabai adalah Patek, kerdil, daun keriting dan buah busuk. Penyakit ini terutama terjadi di musim hujan, terutama di hujan lebat

Panen Cabai Rawit

Cabai rawit sudah mulai berbuah dan bisa dipanen setelah 2,5 sampai 3 bulan, sebagai bibit ditanam. panen dapat mengambil 6 bulan atau lebih. Umur tanaman cabai rawit bisa mencapai 2 tahun. Frekuensi tanaman pada saat panen dapat dilakukan 15 sampai 18 kali.

Namun yang lebih tua tanaman, semakin rendah produktivitas, sehingga pemeliharaan tidak lagi ekonomis. Ketika tumbuh secara intensif cabai rawit tetap sampai usia 1tahun biasanya akan menerima. Dalam baik tumbuh total produksi hingga 30 ton / ha dapat dicapai.

Panen harus dilakukan di pagi hari. Untuk melakukan memetik buah dan batang. Cayenne lada yang diinginkan memiliki bentuk yang ramping dan padat.

Cukup sampai disini dulu ya artikel mengenai cara menananm cabe rawit nya nantikan artikel selanjut nya semoga bermanfaat dan selamat mencoba

Ikan Kakap

Pak Guru
3 min read

Kopi Coklat

Pak Guru
5 min read

Kopi Robusta

Pak Guru
3 min read
SELAMAT DATANG
Selamat Membaca Artikel yang Kami Bagikan, Semoga Dapat Membantu, Kritik dan Saran Silahkan Hubungi Kami [email protected]